Inilah Sebabnya Mengapa Wanita Kuat Emosi Selalunya Orang Pertama Dibakar

Selain kulit yang keras, wanita yang kuat telah memupuk kemampuan untuk belas kasihan dan empati terhadap orang lain sebagai akibat melalui beberapa saat yang sangat sukar dalam hidup kita. Namun, ini cenderung menjadi kemampuan kita untuk belas kasihan dan empati yang menyebabkan kita diperlakukan dengan buruk dan akhirnya disakiti oleh orang-orang dalam hidup kita. Di sinilah kita salah:


Kami cuba berempati walaupun orang itu menyakiti kami.

Kami tahu bagaimana rasanya mengalami perubahan buruk dalam hidup, jadi kami berusaha untuk melihat dari mana datangnya orang lain, walaupun hasil dari keperitan dan perjuangan mereka adalah isu-isu mereka ditangani. Sebilangan besar dari kita telah salah pada masa lalu dengan alasan tingkah laku terlalu lama. Pada satu ketika, rasa tidak enak itu harus berakhir. Mereka mungkin sakit tetapi tidak memberi mereka hak untuk menyakiti kita juga.

Kami memberitahu diri kita untuk melaluinya.

Kami fikir kerana kami mempunyai kulit yang tebal, kami boleh mengambil omong kosong orang lain. Kami cuba meyakinkan diri bahawa hanya sementara atau tidak bermaksud apa yang mereka lakukan sehingga tidak mengapa. Keliru. Tidak ada alasan untuk memperlakukan orang dengan buruk, tidak kira betapa buruknya kehidupan. Apabila kita mula merasionalkan tingkah laku orang, itu biasanya merupakan tanda bahawa sudah waktunya untuk keluar.

Kita mengabaikan keperluan emosi kita sendiri.

Mempunyai kekuatan emosi tidak bermaksud kita juga tidak mempunyai keperluan emosi asas. Kita perlu memperlakukan diri kita dengan cinta, belas kasihan, dan pengertian, dan ketika kita terbungkus dalam drama orang lain sehingga kita memberikan semua itu kepada orang lain dan tidak menyimpan apa pun untuk diri kita sendiri, kita menetapkan diri kita untuk mengalami kekurangan yang serius.

Kami bertahan kerana kami tidak mahu ada orang yang melalui masa sukar sahaja.

Oleh kerana perkara itu mungkin berlaku pada kita lebih dari satu kesempatan, kita cenderung memastikan kita tidak akan meninggalkan seseorang ketika mereka berada dalam masa-masa sulit. Masalahnya adalah, kita cenderung untuk tetap bertahan walaupun kita tidak lagi dikehendaki atau diperlukan. Akibatnya, kita merasa terbakar kerana kita dimanfaatkan oleh orang-orang yang hanya tahu mengambil dan tidak pernah memberikan sedikit balasan.


Kadang-kadang kita mengaburkan garis antara berempati dan menanggung beban.

Terdapat garis halus antara menjadi benar-benar empati dan kemudian menanggung beban orang lain. Sebagai contoh, adalah satu perkara untuk meminjamkan telinga yang kerap dan sabar, tetapi yang lain adalah membuat keputusan untuk orang lain. Belajar untuk mundur dan membiarkan orang memutuskan bagaimana mengurus hidup mereka dalam situasi sukar membuat kita tidak terbakar oleh orang kerana mereka tidak dapat menyalahkan kita untuk hasil tertentu. Namun, lebih senang dikatakan daripada dilakukan.