Saya Diberkas Siber oleh Mantan Teman Lelaki Saya

Ketika berusia akhir dua puluhan, saya tidak pernah menyangka saya harus menghadapi buli siber — pasti saya sudah melewati titik itu dalam hidup saya, bukan? —Tetapi ketika saya mula berkenalan dengan teman lelaki saya , Saya dengan cepat mengetahui betapa salahnya saya. Entah bagaimana, mantannya mengetahui tentang saya dan dengan tidak lebih dari nama dan nombor telefon saya, dia melancarkan serangan siber sepenuhnya kepada saya.


Dia memberitahu saya bahawa dia adalah kekasihnya.

Mantan (yang berusia 30 tahun, ingatlah) memberitahu saya bahawa dia adalah teman wanita teman lelaki saya dan itu mereka tinggal bersama . Dia memberitahu saya bahawa dia berbohong kepadanya dan memberitahunya bahawa dia bersama saya. Apa yang dia katakan tidak berbaris. Dia bertanya tentang malam-malam dia dan aku tidak bersama, cuba menipu aku.

Dia muncul dengan cerita-cerita gila yang tidak masuk akal.

Sebagai usaha terakhir untuk mana-mana ex gila , katanya dia mengandung. Jelas, ini ternyata tidak benar, tetapi ini adalah kisah dia mengayuh di sekeliling dan sekitar. Dia malah memberitahu teman lelaki saya bahawa dia hamil. Ketika dia meminta bukti, dia menunjukkan kepadanya gambar sonogram palsu bayi yang ukurannya tidak sesuai dengan garis masa. Adakah saya menyebut bahawa mereka hanya berpacaran selama dua bulan?

Saya paling lama tidak menghiraukannya.

Menjadi wanita dewasa, saya jelas tidak menghiraukan setiap mesej dia menghantar. Saya tidak pernah membohongi dirinya atau makan dengan apa yang dia katakan. Dalam fikiran saya, ini sudah cukup untuk membuatnya pergi. Sekiranya saya tidak pernah memberinya kepuasan untuk menjawab, dia akan menyerah, bukan? Kalaulah!

Dia menjumpai aplikasi yang memalsukan nombor yang berbeza sehingga dia dapat menghubungi saya.

Setiap kali saya menerima teks atau panggilan darinya, saya akan menyekat nombornya, tetapi itu tidak menghalangnya. Nampaknya, ada aplikasi yang boleh anda muat turun yang membuat nombor palsu untuk anda gunakan dan itulah yang dia lakukan — sekurang-kurangnya tiga lusin kali. Saya bahkan boleh membeli ciri pada rancangan telefon bimbit saya yang secara automatik menyekat semua panggilan dari nombor yang tidak ada dalam senarai kenalan saya untuk mencuba dan menghentikan gangguan.


Dia membawanya ke media sosial tidak lama kemudian.

Apabila dia tidak dapat menghubungi saya melalui telefon, dia mengganggu saya dalam talian . Dia akan menghantar mesej kepada saya melalui Facebook dan saya menghalangnya sehingga dia akan membuat profil palsu untuk dihubungi. Dia tanpa henti. Dia menemui saya di setiap saluran media sosial yang dapat dijumpainya; malah dia menjumpai blog lama saya yang tidak saya gunakan dalam tiga tahun.