Saya Sudah Bujang Sehingga Saya Tidak Tahu Apa Itu Cinta

Saya tidak pernah berfikir bahawa saya akan tanpa cinta pasangan selama saya berada, tetapi di sinilah saya, tahun demi tahun, berharap dapat mencari orang yang tepat untuk saya dan terus muncul. Saya pernah mengalami cinta sebelum ini, tetapi saya takut sudah lama saya tidak tahu apa lagi.



Saya lupa bagaimana rasanya mengucapkan kata-kata dan maksudnya.

Selain keluarga dan rakan baik saya, saya bahkan tidak dapat mengingati masa di mana kata-kata 'I love you' dengan mudah meluncurkan lidah saya kepada seseorang yang saya tahu sangat mementingkan saya. Walaupun saya sudah cukup dekat dengan seseorang sehingga perasaan saya menjadi luar biasa, saya tidak tahu secara konkrit apakah itu cinta yang saya rasakan atau sensasi kebasasaan yang mati rasa yang akhirnya selalu jatuh di sekitar saya.

Saya takut saya terlalu banyak meminta.

Saya takut bahawa cinta yang saya mahukan sama sekali tidak dapat dicapai. Saya takut saya berpacaran pada masa di mana kebaikan dan kasih sayang yang tulen tanpa permainan sangat jarang berlaku sehingga hanya segelintir orang yang tersisa untuk mengalaminya. Dating for love hari ini terasa seperti membeli tiket loteri - selalunya anda kehilangan. Sepertinya saya seorang penjudi yang merosot yang terus mengulang-ulang walaupun saya terus berdarah kering.

Saya takut saya tidak dicintai.

Bukannya saya tidak percaya pada diri sendiri, hanya saja saya biasa membisu dan tidak pernah cukup baik untuk seseorang sehingga saya kehilangan kepercayaan untuk mencari perlawanan yang tidak sempurna. Saya bimbang kepingan hati saya, walaupun dibaiki, terlalu diperbaharui untuk berfungsi sama seperti sebelumnya.



Saya takut saya terlalu jauh dari mentaliti hubungan.

Saya takut saya telah lama membujang tanpa cinta dan keluar dari kebiasaan hubungan sehingga saya bahkan tidak tahu bagaimana berkelakuan seperti pasangan yang saya perlukan untuk menjadi orang istimewa ketika dia akhirnya muncul. Saya takut saya akan mengacaukan semuanya kerana saya sudah biasa menjalani kehidupan untuk satu dan menjalani kehidupan sebagai duo telah menjadi asing bagi saya.

Saya bimbang saya tidak akan tahu cinta walaupun ia menampar muka saya.

Saya takut bahawa saya telah mengalami begitu banyak BS sehingga saya tidak akan tahu cinta sejati jika ia menumbuk wajah saya. Saya khuatir saya mungkin menolak lelaki yang dimaksudkan untuk saya sebagai orang lain yang kalah sebelum dia berpeluang membuktikan saya salah. Saya ingin membiarkan seseorang masuk ke dalam hati saya, tetapi sangat sukar apabila anda tidak terbiasa dijaga dengan cara hubungan yang benar.