Saya Seorang Wanita Yang Hebat, Jadi Mengapa Kehidupan Cinta Saya Hilang?

Untuk sepanjang masa dan tenaga yang saya habiskan sejak bertahun-tahun terakhir, saya harus mendapat pingat… atau sekurang-kurangnya hubungan. Sebagai gantinya, saya masih hidup bujang Kehidupan AF, berlaku pada tarikh pertama selepas tarikh pertama dan tertanya-tanya bila keadaan akan berubah. Saya terus bertanya pada diri sendiri mengapa saya mengalami kesukaran untuk mencari cinta ketika saya tahu bahawa saya adalah tangkapan, dan saya tidak dapat mengetahuinya.


Saya tidak dapat membezakan antara lelaki baik palsu dan lelaki sejati.

Setiap kali saya fikir saya akhirnya bertemu dengan kekasih lelaki sejati, seolah-olah alam semesta menertawakan saya. Dia menjadi manipulatif secara emosional atau terus memberi jaminan atau hanya seorang yang brengsek. Saya mahu kekal positif kerana saya tidak menganggap bahawa setiap lelaki seperti itu, tetapi pada mulanya sukar untuk membezakan mereka.

Saya mempunyai kebimbangan aplikasi temu janji.

Setiap kali saya bertemu dengan orang baru atau mengadakan perbualan dalam talian, saya tertanya-tanya apakah ini benar-benar membawa kepada tarikh atau adakah saya akan dibatalkan lagi. Menggunakan aplikasi temu janji membuat saya cemas, namun nampaknya itu satu-satunya cara untuk benar-benar bertemu lelaki hari ini.

Saya sukar mendapat harapan.

Saya mahu menjadi jenis gadis yang percaya bahawa cinta selalu mungkin dan hanya memerlukan satu tarikh lagi untuk sampai ke sana. Tetapi menginginkan itu dan sebenarnya menjadi orang itu adalah dua perkara yang sama sekali berbeza. Dengan setiap tarikh buruk dan hampir hubungan , menjadi lebih sukar untuk memiliki harapan, dan sepertinya tidak akan berubah.

Saya melakukan semua yang saya boleh.

Melakukan yang terbaik selalu cukup baik. Berusaha dengan bersungguh-sungguh dan berjaya menjadikan saya berjaya melalui sekolah siswazah dan telah membantu saya mencari kerjaya impian saya. Apabila berkaitan dengan temu janji, itu semua berubah. Saya melakukan semua yang saya mampu, berjumpa dengan orang baru dan meletakkan diri saya di luar sana, namun sepertinya tidak ada yang penting.


Saya selalu menjadi kekasih.

Tidak kira betapa sukarnya saya berusaha menjadi perjanjian sebenar, saya selalu mendapati diri saya dibakar oleh lelaki baru. Pasti, saya tahu bagaimana untuk pergi pada tanda pertama dari sesuatu yang tidak jelas, dan saya tidak akan pernah puas. Tetapi masih sukar untuk diletakkan dalam kedudukan ini.