Saya Sentiasa Berfikir Saya Mahu Anak-anak Tetapi Saya Berubah Pikiran Ketika Saya Berjumpa dengan Lelaki yang Tepat

Saya menunggu lama untuk temui 'Yang Satu' dan membuang banyak masa untuk lelaki yang tidak layak. Sepanjang masa saya mencari suami, saya selalu berfikir bahawa dia juga akan menjadi bapa kepada anak-anak saya. Keibubapaan pada asasnya merupakan kesimpulan yang tidak dapat dilupakan. Cukup pelik, itu semua berubah sejak saya berjumpa dengan lelaki saya.



Jam biologi saya berdetik dengan kuat pada akhir usia dua puluhan.

Itu mungkin salah satu sebab utama saya fikir saya mahukan anak; hormon membuat saya kurang objektif mengenai realiti keputusan yang begitu besar. Ia menjadi sangat teruk sehingga iklan lampin membuat saya menangis. Yang benar adalah, pilihan untuk menjadi ibu bapa adalah pilihan yang harus diputuskan oleh lebih daripada sekadar hormon dan emosi; ia harus melibatkan logik juga kerana ia akan mengubah seluruh hidup anda dengan segala cara.

Saya menegaskan bahawa sekiranya saya mempunyai anak, saya mesti berkahwin terlebih dahulu.

Itu tidak terbang dengan mantan saya yang tidak komited (hanya salah satu sebab dia mantan saya), jadi saya kembali ke papan gambar dan akhirnya tidak berkahwin sehingga saya berusia 33 tahun. Pada masa itu, jam sudah hampir berhenti berdetik dan saya tidak mempunyai minat yang sama seperti dulu.

Kehamilan selalu terdengar mengerikan bagi saya.

Saya suka menjalani hidup saya dengan cara tertentu, dan saya selalu membayangkan beberapa Masa Depan Anna yang tiba-tiba akan baik-baik saja dengan melepaskan wain dan sushi selama satu tahun (dan tidur selama beberapa tahun). Lebih dari satu dekad kemudian, saya masih tidak tenang dengan mengorbankan wain, sushi, atau tidur saya. Saya lebih suka menjalani hidup saya dengan cara dan jadi makcik yang sejuk kepada anak saudara dan anak saudara saya.



Suami saya juga tidak mahu anak

. Itu sangat mengejutkan saya kerana dia Katolik. Semasa mula berkencan, kami membincangkannya sebagai kemungkinan tetapi akhirnya memutuskan bahawa kita tidak mahu mempunyai anak kita sendiri. Saya sudah berada di pagar mengenai hal itu, jadi itu adalah keputusan yang logik.

Anak-anak memang mahal.

Bayaran doktor dan hospital sahaja akan membuat kita bergelut dari segi kewangan, dan kemudian kita akan mengalami puluhan tahun perbelanjaan berkaitan anak untuk menantikan. Kami akan menghabiskan seluruh hidup kami untuk mencari wang dan melewatkan percutian, dan itu hanya akan berbaloi jika kami benar-benar mahukan anak-anak lebih daripada apa pun.