Dia Akhirnya Menyedari Nilai Saya, Tetapi Saya Sudah Tidak

Seperti banyak orang, saya pernah berpacaran dengan seseorang yang tidak menghargai saya ketika kita bersama. Itu semua berubah setelah akhirnya saya memutuskan bahawa saya akan cukup banyak omong kosongnya. Dia mungkin tidak memahami apa yang dimilikinya semasa dia memilikinya, tetapi anda boleh yakin dia menyedari kesalahannya ketika dia kehilangan saya untuk selamanya.


Dia sentiasa memanfaatkan saya ketika kami bersama.

Saya bersabar dengan lelaki ini. Seperti setiap hubungan, perkara-perkara di antara kami bermula dengan hebat. Tetapi seiring berjalannya waktu, tingkah lakunya semakin teruk. Saya mula mempersoalkan kesetiaannya, dan dia secara terang-terangan tidak akan menghormati saya di hadapan rakan-rakannya agar dirinya kelihatan keren. Tidak lama kemudian, saya tertanya-tanya mengapa saya tinggal bersamanya.

Saya memberi amaran kepadanya bahawa saya tidak akan menahannya lebih lama.

Bukannya saya tidak memberi peluang yang cukup kepadanya. Saya memberitahunya terus terang bahawa jika dia tidak melakukan aksinya bersama, saya akan hilang. Pada mulanya, dia berusaha untuk meluruskan, tetapi kemudian, dia mulai membuatku merasa seperti aku gila kerana membangkitkan masalah ini. Saya 'hanya berusaha menimbulkan masalah' atau 'menjadi dramatik,' katanya. Tidak lama kemudian, saya merasa terlalu malu untuk terus berusaha memperbaikinya.

Dia tidak peduli ketika saya mula-mula putus dengannya .

Apabila saya sudah cukup, dia juga tidak tersentak. Saya memanggilnya sambil menangis, memberitahunya bahawa kami jelas tidak sesuai dan saya tidak dapat melakukan ini lagi. Itu adalah perbualan pendek, dan dia bahkan tidak berusaha mengubah fikiran saya. Yang saya dapat hanyalah 'maaf anda merasakan begitu', dan walaupun saya mengharapkan sedikit pengakuan mengenai apa yang saya maksudkan kepadanya, saya tidak mengerti.

Saya berasa seperti saya lebih menderita daripada dia.

Walaupun saya adalah orang yang melakukan perpecahan, saya masih hancur. Saya merindui dia walaupun dia memperlakukan saya, dan saya menangis berhari-hari setelah saya mengakhiri perkara dengannya. Sementara itu, saya tidak melihat apa-apa darinya yang menunjukkan bahawa dia merasakan hal yang sama. Dia meletakkan catatan di media sosial yang menunjukkan dia bersenang-senang dengan rakan-rakannya tanpa ada petunjuk bahawa dia sama sekali terluka. Itu membuat saya merasa lebih rendah, seperti mungkin dia tidak pernah merasakan apa-apa untuk saya sama sekali.


Beberapa minggu kemudian, dia mula menghantar pesanan kepada saya lagi.

Saya terkejut apabila suatu hari, dia menghantar teks kepada saya secara tidak sengaja. Saya fikir dia memerlukan bantuan, tetapi tidak, dia hanya mahu berbual. Dia bertanya bagaimana keadaan saya. Dia ingin tahu apa yang berlaku dalam hidup saya. Saya fikir dia akan cuba menguji nasibnya dengan panggilan rampasan , tetapi dia tidak pernah melakukannya - dia hanya mahu bercakap dengan saya lagi .